ARIZONA International Language College (ILC) - Email: arizona.parepare@gmail.com

Sabtu, 05 Maret 2011

GAMES (Permainan dalam pembelajaran bahasa inggris)

0



1.     Password, please!
Language Focus: Vocabulary Building
Usage Level: Level 2 - 6
Notes:
This game will teach the children how to answer and respond on any theme. The competition makes it merrier, since it is also challenging.

Materials:
1. List of questions in theme of learning
2. pictures of the topical objects
3. stopwatch

Method:
1. Split the kids into groups of about 5/6 kids. Move the desks into little islands.
2. Give them a topic (e.g. fruits, sports, foods, animals etc.)
3. The first team says a word from that category (e.g. "Apple " for fruits). If they can do it they get a point.
4. Go to the next group and ask them for another word from the same topic.
5. If they repeat a word that's been already said, or can't think of one, you move onto the next team and they gain no points!
6. Repeat from 4
7. When all the words in the category have been used then change to a different topic.

Sometimes saying "any English OK!" is a good topic. Also try maybe giving 1 point for an easy word (e.g. "cat") or two for a difficult word (e.g. elephant).


2.     English Game for all level ‘Who am I’

English Game for all level ‘Who am I’ you can use this game simulation with any language building purposes. Not only for Vocabulary and Pronunciation but also to enhance students’ speaking and listening skill through asking question on this simulation game. The students need to have the freedom on exploring their own words to enable them using it in the free conversation.

Materials:
List of words and or flashcards in several written famous names (mixed nationalities)

Examples of word list: 1. Soekarno 2. Alber Einstain 3. Mother Teresa 4. Germany

Method:
Divide the class into two teams, team A and team B or boys and girls. If you like, you might choose them randomly. Tape a name on the forehead of each student. The amount for each team may vary depends on the least number of members in a group. The two groups make a long line facing face by face. The individual student should not see his or her paper, but the others should. Then, like with 20 questions, only yes or no questions should be asked. Perhaps start from group A the first student and ask "Am I am man?" If the answer is yes, he/she can ask again, but if the answer is no, it's the next person's turn for group B. Play until everyone has guessed who he or she is! This can be played with nationalities, countries, household objects, anything and it's a gas, especially for adult. The fastest group which can guest who she or he is, is the winner. The winner can be given a reward and the lose team must try again on the next game.

Language Focus: Vocabulary, Pronunciation, Speaking and Listening.
Level: Any level (adult is recommended)



3.     Words Pertise

Language Focus: Vocabulary, Pronunciation, Writing and Structure (verbs) building
Usage Level: Level 3 - 5
Notes:
This is the combination of three skills in one game that can be introduced at once. The students will explore more on imagining how the words look like, knowing the letters that made up the words and say the correct pronunciation of the words. Plus to have the competition will make it merrier to be the best team.

Materials:
1. List of words and or flashcards in several setting and theme (kitchen, bathroom, dining room, fruit, animals, sports, etc)
2. blank sheets of paper
3. whiteboard along with the board marker
Method:
Step 1
The teacher may start with dividing the students into 2 groups of whatever number as you can possibly build. The students of each group make 2 lines facing the whiteboard. The teacher, then, stands in front, in the middle of the two groups. The game is started right after the teacher say or shows (in flashcards) the word that has to be written by the first member of each group without peeking. The game continues when the teacher say the other words for the other members of the group to be written on the whiteboard, taking turns.
After finishing the writing session, now the teacher offers extra points by having the pronunciation session. Each member of the two groups must say the words in correct pronunciation. There are extra bonuses for those who can pronounce the words correctly.

Step 2
There are two groups competing to be the winner in guessing the words from the mime expression, and then they say and write the words.
One representative from each group in turns doing mime, giving the clues to be guessed by other members according to the list of words given by the teacher. The winner is the group which can guess, write and say the abundant of words in exact forms.



4.     Flag of Self
Language Focus: Vocabulary and Spelling building
Usage Level: Level 3 - 5
Notes:
This is the combination of three skills in one game that can be introduced at once. The students will explore more on imagining how the words look like, knowing the letters that made up the words and say the correct pronunciation of the words. Plus to have the competition will make it merrier to be the best team.

Materials:
1. List of words and or flashcards in several setting and theme (kitchen, bathroom, dining room, fruit, animals, sports, etc)
2. blank sheets of paper
3. whiteboard along with the board marker
4. Colorful flags
Method:
The teacher may start with dividing the students into 2 groups of whatever number as you can possibly build. The students of each group make 2 lines facing the field. The teacher, then, stands in front, in the middle of the two groups. The game is started right after the teacher say or shows (in flashcards) the word that has to be written by the first member of each group without peeking. Each member of the group then must run to grab the group’s flag at the far post passing the table and chair challenge and return to the teacher to spell the word and write the exact form of the word on the whiteboard.
The winner is the group which gains the fastest time to collect the flags and also spell and write the words correctly.

5.     The Alphabet Island

Language Focus: Listening, vocabulary & Spelling building
Usage Level: All Level
Notes:
The game can be played with many modifications as in accordance to the necessity and the students’ level of competence. The students will be able to recognize English sounds through its alphabets. Then for the higher level can be added the vocabulary and spelling skill by asking them to present the words derived from the alphabets and spell them.

Materials:
1. List of words in several setting and theme (kitchen, bathroom, dining room, fruit, animals, sports, etc)
2. blank sheets of paper
3. pens or pencils
4. chalk

Method:
The teacher prepares the setting first by putting the alphabets (in papers or chalk drawing) in the center of the field in correct order and or for challenging one, can be scrambled.
The game starts by having the students in 5 to 8 to make a long line in front of the alphabets islands. The teacher, then, asks the students to run and make a circle around the letter mentioned by the teacher, the loser is he/she who cannot join the circle or the slowest one. For modification, you may read a sentence explaining on thing with the first letter of the alphabets, and then ask them (the students) to spell the word.

EXAMPLE: Teacher = every morning I usually drink a glass of milk. The word Milk starts with the letter…(then the students run to the letter M)
Teacher = OK, great! Now I want A to spell the word MILK
A = It’s M-I-L-K
Teacher = Wow, superb! Great one for you


6.     The Stars’ Knights

Language Focus: All skill
Usage Level: Level 4 - 6
Notes:
This is the challenging game which has to be played in two teams, the knights and the giants. The knights are in mission to set free the princesses and grab the stars of life played with many modifications as in accordance to the necessity and the students’ level of competence. The students will be able to recognize English vocabulary of things, pronounce and spell them correctly and also say the right password to the giants.

Materials:
1. List of words in several setting and theme (kitchen, bathroom, dining room, fruit, animals, stationary, etc)
2. blank sheets of paper
3. pens or pencils
4. Stars from paper
5. costumes of knights and giants

Method:
The teacher prepares the setting first by putting the chairs in 5 for the posts of giants who guard the princess and await the knights. One team becoming the knights and the other are giants. The knights are equipped by the things which needed by the giants so they can pass.
The game starts by having the knights to collect 5 things that they assumed will be asked by the giants, ex. things in the classroom (eraser, pen, pencil, ruler, book, etc). The knights, then, hide the things behind their back and say the password to the giants, ex. Giant…Giant in the wood, let me bring the goods for you.

EXAMPLE: Giant = I want a pencil to draw my house
Knight = (if he owns the pencil) Here you are, a pencil for you!
Giant = Alrighty then, you may pass.
Knight = Gratitude, my mighty giant.

Then the knight keeps continuing to give things for the Giants. The knights only have three chances to change his/her things for the Giants. If in three chances the Knights couldn’t give what Giants need, then he/she fails and must be replaced by the other Knights, until there is a knight can pass all Giants and set free the princess.



7.     Me against Me

Language Focus: Vocabulary, Pronunciation, Listening building
Usage Level: All Level
Notes:
This game will teach the children how to say the names of the English body parts and how to use them.
Materials:
1. List of words in theme of body parts
2. blank sheets of paper
3. pens or pencils
4. Picture of human body parts

Method:
All you need is an empty classroom and an even member of children. The children make couples and they disperse themselves. Now you are going to give orders to the children. For example: Head against arm. Now one child of the couple must put his head against the arm of the other kid.You check if everyone is doing it alright.
Another order could be "feet against shoulder". After a couple of orders you say the line "me against me". Then the children must make another couple. And you have to find a child to make a couple with you. So in this way one child has no couple and then it his turn to give the orders.

Thanks

Program English Camp (Perkampungan Bahasa Inggris)

0


Latar Belakang.

Bahasa Inggris telah menjadi salah satu bahasa penting dalam kehidupan kita pada saat ini. Namun seiring dengan kebutuhan tersebut, ternyata sistem pendidikan konvensional yang ada saat ini dengan metode kegiatan belajar dan mengajar di dalam kelas tidak cukup untuk membangun kemampuan berbahasa Inggris para peserta didik dan malah menjadikan pelajaran ini sebagai momok. Untuk itu kemudian banyak orang yang mencoba membangun kemampuan berbahasa Inggris mereka dengan belajar di tempat-tempat penyelenggara kursus bahasa Inggris. Tetapi, kenyataannya proses belajar mengajar tersebut membutuhkan proses dan waktu yang lama, untuk menstimulasi para siswa untuk membangun kultur berbahasa Inggris.

Berdasarkan atas Kondisi realistis dalam masyarakat yang telah menjalani pedidikan Bahasa Inggris lewat jalur pendidikan umum, maupun lembaga-kursus yang menerapkan metode kelas pertemuan yang singkat, maka kami coba mengembangkan metode pengajaran Berbahasa Inggris yang lebih inovatif, yaitu perkampungan Bahasa Inggris yang kami namakan “SUPER ENGLISH CAMP”. Program ini yang kondisinya dibentuk sebuah perkampungan Bahasa Inggris mampu mengakselerasi dan menstimulasi para siswa bukan hanya bisa berbahasa tapi cinta dan senang berkomunikasi dalam Bahasa Inggris, dengan memberikan suguhan suasana lingkungan dan Suasana belajar yang lebih aplikatif dan implementatif, serta program-program yang bersifat komunikatif, sehingga peserta dapat mengimplemen-tasikan Bahasa Inggris yang dipelajari secara langsung tanpa mengabaikan sisi spiritual sebagai standar nilai dasar dalam menciptakan komunitas yang paripurna. Pada akhirnya “English with Fun” tidak hanya menjadi sebuah slogan belaka, tetapi secara nyata menjadi satu bangunan kultur yang utuh dalam perkampungan Bahasa inggris tersebut.

TUJUAN
Kegiatan SUPER ENGLISH CAMP ini bertujuan sbb:
Program kami paling tidak memiliki tujuaan umum dan khusus.

I. Tujuan Umum
Guna Meningkatkan Kompetensi dan kemampuan SDM sebagai aset mase depan menuju pentas global.

II.Tujuan Khusus.
Guna Menyiapkan SDM yang profesional dan kompeten sebagai salah satu prasyarat dan modal mendasar untuk tampil dan maju terdepan.

PELAKSANAAN

A. Waktu Dan Tempat.

Kegiatan ini di selenggarakan selama ± 10 - 15 hari dengan mengasramakan peserta dalam lingkungan komunitas berbahasa Inggris.
Tempat Penyelenggaraan Kegiatan ini dilaksanakan di luar sekolah jam sekolah yang dinominasikan representatif untuk bisa belajar efektif.

B. Peserta.

Peserta Super english camp, Pengembangan, Pembinaan dan Pelatihan Bahasa Inggris berasal dari kalangan umum, mahasiswa, dan juga pelajar yang berjumlah ± 20 - 50 Orang pada tiap angkatan/periode yang merupakan perwakilan dari tiap kelas yang disesuaikan dengan program keahlian peserta/ siswa yang bersangkutan.

FASILITATOR

Yang Menjadi Fasilitator Dalam Kegiatan Super English Camp, Pengembangan, Pembinaan dan Pelatihan Bahasa Inggris (English Training) Tentor/Instruktur freelance yang berpengalaman dalam perkampungan bahasa Inggris yang direkrut dari Kampus/lembaga kemahasiswaan. Yang biasa merupakan alumni yang direkrut oleh pengurus ARIZONA ILC Parepare.


STRUKTUR PROGRAM

Struktur Program Super English Camp yaitu: Pengembangan, Pembinaan dan Pelatihan Bahasa Inggris, pelatihan ini disesuaikan dengan kemampuan peserta dengan difokuskan pada kemahiran speaking dan grammar sebagai tolak ukur mendasar.

Deskripsi Materi dan Program
Adapun program yang ditawarkan selama training terdiri dari materi umum dan materi plus yang diramu dalam berbagai kegiatan sbb:

1. TEACHING

Adalah kegiatan pembelajaran kelas dengan menyuguhkan materi-materi grammar, atau pembenahan struktur tata bahasa Inggris. Tujuan dari penyajian materi ini adalah agar peserta didik tahu mengenai bentuk-bentuk tenses dasar bagi mereka yang kemampuan berbahasa inggrisnya masih lemah dan pemantapan bagi mereka yang telah mempunyai kemampuan berbahasa inggris secara baik. Materi teaching disampaikan oleh Instruktur dan didampingi oleh koordinator program. Durasi waktu untuk kegiatan ini 2 x 45 menit.

2. PREACHING

Merupakan kegiatan ceramah keagamaan, diadakan setiap pagi hari setelah melaksanakan sholat subuh secara berjamaah. Ceramah ini disampaikan oleh peserta perkampungan dengan menggunakan bahasa inggris. Program ini didampingi oleh koordinator Program/instruktur. Durasi waktu yang diberikan untuk program ini 1 x 45 menit.

3. DISCUSSION / TALK SHOW.

Adalah program diskusi yang menyajikan tema-tema yang begitu dekat dengan fenomena kehidupan sehari-hari, sehingga peserta didik dapat memahami topik pembicaraan, dan juga dengan mudah mencerna diskusi yang disajikan sehingga para peserta dapat terlibat aktif dalam diskusi tersebut. Diskusi dipandu oleh seorang instruktur yang dimodifikasi dalam beberapa metode misalnya dalam bentuk talkshow, atau talklive. Durasi waktu untuk kegiatan ini adalah 2 x 45 menit.

4. PROFESSIONAL MEETING

Adalah pengenalan jenis pertemuan formal, dengan mempraktekkan pertemuan formal tersebut dan juga melibatkan peserta secara langsung, misalnya dengan menjadi Master Of Ceremony (MC), Pembicara untuk opening ceremony, dan juga pembicara untuk closing ceremony. Durasi untuk kegiatan ini adalah 2 x 45 menit

5. FREE TALKING/CHATTING

Kegiatan ini merupakan kegiatan komunikasi antar sesama peserta secara berpasangan, dengan topik yang telah ditentukan oleh instruktur, para peserta bebas berbicara dengan pasangannya, dengan menggunakan bahasa inggris. Instruktur mempunyai peran untuk mengawasi jalannya percakapan antara peserta, dan membantu peserta jika ada peserta yang mengalami kesulitan kosa kata. Durasi waktu yang diberikan 1 x 45 menit.

6. SEMINAR

Program ini ditujukan bagi peningkatan kemampuan peserta yang telah ditunjuk sebelumya sebagai pembicara dalam menyajikan suatu topik yang menarik untuk didiskusikan oleh peserta secara keseluruhan. Program ini tidak jauh beda dengan program diskusi. Peserta yang ditunjuk sebagai pembicara diharuskan membuat tulisan yang dalam bahasa inggris yang dipandu oleh tutornya masing-masing. Semua peserta mendapat giliran sebagai pembicara. Intinya adalah memprovokasi peserta menyampaikan pendapat dan opininya dalam bahasa Inggris. Durasi waktu yang diberikan 2 x 45 menit (dibagi dalam dua sesi).

7. DEBATE

Adalah kegiatan membangun dan mempertahankan argumentasi, atas pernyataan yang diberikan terhadap topik yang diberikan oleh instruktur. Memperkenalkan metode-metode debat internasional. Durasi 2 x 45 menit.

8. SPEAKING POWER

Adalah program pidato yang disampaikan oleh setiap peserta. Yang dijadikan sebagai tolak ukur bagi peningkatan kosakata (vocabulary). Instruktur memacu kemampuan peserta dalam menggunakan kosakata yang telah dihafal sebelumnya dengan memberikan standar waktu bagi peserta untuk melakukan pidato. Peserta dibagi dalam kelompok kecil (maksimal 5 orang) yang kemudian masing-masing kelompok di pandu oleh instruktur.

9. IMPROVISATION.

Adalah kegiatan membangun dan pengembangan diri dalam entitas keseharian, atas peranan yang diberikan terhadap topik yang diberikan oleh instruktur dalam bentuk intreaksi individu maupun kelompok. Memperkenalkan peranan adan fungsi dalam suatu komunitas. Durasi 1 x 45 menit

10. ENGLISH SKILL ( Listening, Reading, Writing).

Adalah kegiatan pendalaman kecakapan bahasa inggris yang banyak diarahkan pada pola dan setting speaking dalam fomat terkini sebagai alat stimulasi dan ekselerasi yang terukur, untuk memperkenalkan metode skill dasar dan media pembelajaran bahasa inggris yang up to date. Durasi waktu 1 x 45 menit.

11. SPORT

Adalah kegiatan olah raga yang di lakukan pada pagi hari, dengan menggunakan instruksi-instruksi berbahasa inggris, sehingga peserta dapat mengenal dan mengetahui ragam instruksi dalam olah raga maupun kegiatan baris-berbaris. Kegiatan ini dipandu oleh instruktur, durasi waktu 1 x 45 menit

12. GAMES

Adalah pola permainan yang menghibur dengan muatan edukatif, yang melibatkan peserta. Games yang diadakan berkaitan dengan daya penalaran, dan penguasaan kosakata, sehingga membantu peserta membangun daya ingat dan juga berfungsi sebagai penyegaran bagi peserta. Games dipandu oleh instruktur dengan durasi waktu 2 x 45 menit (dikondisikan).

14 PASSWORD

Adalah kata sandi yang disebutkan sebagai kata kunci (kosakata) sebelum makan pagi, makan siang, makan malam, dan sebelum tidur. Tujuannya adalah agar para peserta dapat menambah perbendaharaan kosa kata bahasa inggris mereka. Instruktur dan panitia berperan dalam memberikan pengawasan. Durasi waktu 1 x 15 menit

13. STORY BUILDING.

Adalah kegiatan peserta dalam membangun kemampuan berbicara dan bercerita mengenai pengalaman dengan menggunakan bahasa inggris. Metode yang di gunakan adalah dengan membuat kelompok kecil dan diadakan di luar ruangan (outdoor). Kegiatan ini mendapat bimbingan oleh tutor masing-masing kelompok. 1 x 45 meit.

14. CLASS INTERVIEW

Adalah tes wawancara bagi peserta pada awal pertemuan, ditujukan untuk mengklasifikasikan peserta mana yang sangat minim kemampuan bahasa inggrisnya, dan mana yang telah mempunyai kemampuan bahasa inggris yang lebih baik, agar penyampaian materi serta pendekatan yang digunakan oleh para instruktur tepat guna. 1 x 45 menit.

15. FIELD INTERVIEW

Merupakan bagian dari tes dalam berkomunikasi secara langsung kepada warga negara asing, maupun guru-guru bahasa inggris yang bekerja sama dengan Yayasan Phinisi untuk diwawancarai oleh peserta. Para instruktur membantu untuk memeberikan arahan mengenai siapa dan dimana yang menjadi obyek wawancara. Durasi waktu 2 x 60 menit.

16. DAILY EVALUATION

Merupakan evaluasi harian yang berkaitan dengan pelaksanaan program yang berlangsung dalam setiap harinya. Evaluasi ini berkaitan dengan perkembangan dan kemajuan dari setiap peserta. Kegiatan ini dilaksanakan dalam bentuk kelompok-kelompok kecil yang dibimbing langsung oleh tutornya masing-masing. Durasi waktu 1 x 45 menit.

17. REPORTING

Program ini mengakomodir segala bentuk kritik dan saran dari setiap peserta dan juga koreksi instruktur terhadap peserta yang membuat pelanggaran-pelanggaran yang dilanjuti dengan pemberian sanksi-sanksi. Kegiatan ini dipandu oleh koordinator program. Durasi waktu 15 menit.

18. ENGLISH DRAMAPERFORMANCE.

Program ini diperuntukkan sebagai salah satu bentuk aktualisasi seni guna mengeksplorasi setiap bakat peserta yang harus dipentaskan dalam bentuk drama bahasa inggris pada akhir kegiatan yang dibimbing langsung oleh instruktur dengan mengangkat tema-tema sosial yang aktual dan bersifat hiburan dan tuntunan dengan durasi waktu 2 x 15 menit.
19. STORY TELLING.

Suatu Bentuk Kegiatan yang bermuara pada pengembangan dan kecakapan berbicara yang lebih difokuskan pada materi dan tema-tema sentral seputar kisah dan pengalaman pribadi peserta serta kisah sejarah yang monumental yang mereka kuasai sebagai salah satu bentuk aktualisasi pembelajaran tensis dan kecakapan menyimak. Yang dipandu oleh instruktur dengan durasi waktu 2 x 15 menit.

20. HIKING/SEARCHING.

Suatu Bentuk Kegiatan berkelompok yang bermuara pada pengembangan dan kecakapan menulis dan menerjemahkan yang lebih difokuskan pada materi dan tema-tema sentral yang merupakan artikel-artikel dan bacaan yang bersifat umum sebagai salah satu bentuk aktualisasi pembelajaran grammar dan kerjasama tim. Yang dipandu oleh instruktur dengan durasi waktu 2 x 15 menit.

21. OUT BOUND/TOURING

Suatu Bentuk Kegiatan berkelompok yang bermuara pada pengembangan dan kecakapan berbicara yang lebih difokuskan pada proses adaptasi dan membuka ruang komunikasi langsung dengan masyarkat umum dengan memilih tempat-tempat yang bisa dijadikan wadah yang representatif untuk memperaktekan bahasa inggris para peserta sekaligus melakukan kunjungan ketempat-tempat bersejarah sebagai salah satu bentuk aktualisasi pembelajaran grammar dan Menambah wawasan. Yang dipandu oleh instruktur dengan durasi waktu 4 x 60 menit.

STEPS OF LEARNING
Following the United Nation has made up in learning steps, Super english camp are leading into four Base Learning steps. They are:
1. Learning To Know
2. Learning To Do
3. Learning To Be
4. Learning To Live Together.
5. Mastery Learning, Spiritual, knowledge and life skill.

PENDANAAN
Adapun estimasi anggaran bagi setiap pelaksanaan training /perkampungan bahasa Inggris (Super english camp) didasarkan pada jumlah peserta dan dana yang diperoleh berasal dari donatur yang tidak mengikat, swadaya peserta, sumbangan alumni dan proposal,dengan rekapitulasi panggunaan dana untuk setiap peserta/per kepala dikalikan jumlah hari pelaksanaan training.
PENUTUP
­Panduan Penyelengaraan Kegiatan ini adalah merupakan acuan dan Gambaran singkat Pelaksanaan Super english camp, Pengembangan, Pembinaan & Pelatihan Bahasa Inggris, yang diharapkan mampu memberikan gambaran umum tentang petunjuk teknis dan sistematika kegiatan ini kepada seluruh pihak yang berkompeten sehingga diharapkan mampu memberikan sumbangsih serta konstribusi yang bersifat pengembangan guna kelancaran dan tercapainya target program tersebut.

Demikianlah Panduan Kegaiatan ini, Semoga Bisa menjadi bahan acuan dalam penyelenggaraan kegiatan SUPER ENGLISH CAMP, Pengembangan, Pembinaan & Pelatihan Bahasa Inggris. (adapted: englishzone.blogspot.com)

Mr.Landax

Jumat, 04 Maret 2011

TOEFL PREPARATION

0

  1. Apakah TOEFL itu?
TOEFL (Test of English as a Foreign Language) adalah tes bahasa Inggris yang dirancang untuk mengukur penguasaan bahasa Inggris mereka yang bahasa ibunya bukan bahasa Inggris. Tes ini dikembangkan dan diselenggarakan oleh ETS (Educational Testing Service) sebuah lembaga nirlaba yang berkedudukan di Amerika Serikat dan pertama kali diselenggarakan pada tahun 1964. Nilai TOEFL biasanya merupakan salah satu persyaratan masuk di sejumlah 2400 perguruan tinggi di Amerika, Kanada dan 80 negara lainnya di dunia (ETS: 1999).
  1. Kemampuan apa saja yang diuji dalam tes TOEFL?
Ada tiga bagian tes TOEFL yang harus dikerjakan oleh peserta tes. Bagian pertama adalah soal-soal yang mengukur kemampuan Listening Comprehension dalam jumlah 50 soal, Structure & Written Expression , 40 soal, dan Reading Comprehension, 50 soal. Keseluruhan soal dibuat dalam bentuk pilihan berganda (kecuali untuk Computer Based TOEFL ada soal esai yang menguji kemampuan mengarang peserta dalam bahasa Inggris serta variasi lain bentuk soal seperti menjodohkan, meng highlight kata tertentu yang ada kaitannya dengan main idea suatu bacaan, dll.). Keseluruhan tes berlangsung dalam waktu kurang lebih 150 menit, untuk Paper and Pencil Based TOEFL, dan kurang lebih 240 menit untuk Computer Based TOEFL. Waktu yang relatif lama untuk Computer Based TOEFL ini sudah termasuk prosedur tutorial.
  1. Ada berapa jenis tes TOEFL?
Terdapat dua jenis tes TOEFL, yaitu 1) Paper and Pencil Based TOEFL; dan 2) Computer Based TOEFL. Jenis tes TOEFL yang pertama adalah tes TOEFL yang kita kenal selama ini, dimana baik soal maupun jawaban dikerjakan dengan menggunakan kertas dan pensil. Sedangkan jenis tes TOEFL yang kedua adalah model tes yang relatif baru karena pertama kali diperkenalkan pada tahun 1998. Seperti yang tertera pada namanya, tes ini menggunakan komputer dalam penyampaian soalnya dan peserta tes akan menjawab tes ini juga melalui komputer.
  1. Selain kedua jenis tes diatas, apakah masih ada jenis tes TOEFL lainnya?
Untuk keperluan pra-seleksi ataupun keperluan intern suatu lembaga, maka ETS sebagai lembaga pengembang dan penyelenggara tes TOEFL juga menyelenggarakan TOEFL ITP (ITP= Institutional Testing Programme). Jumlah soal dan tingkat kesulitan TOEFL ITP tidak berbeda dengan Paper and Pencil Based TOEFL maupun Computer Based TOEFL, karena memang soal-soal yang digunakan pada TOEFL ITP adalah soal tes TOEFL yang telah pernah digunakan sebelumnya. Perbedaan yang perlu diketahui oleh mereka yang merencanakan mengikuti tes TOEFL adalah bahwa skor yang diperoleh dari TOEFL ITP dalam pengunaannya terbatas. Perguruan tinggi di Amerika, misalnya, hanya akan menerima skor yang diperoleh dari Paper and Pencil Based TOEFL atau Computer Based TOEFL. Perbedaan lainnya adalah dalam hal biaya tes. Saat ini biaya Paper and Pencil Based TOEFL maupun Computer Based TOEFL adalah sebesar US $ 110, sedangkan TOEFL ITP biayanya relatif lebih murah yaitu sebesar US $ 25. Perlu juga diketahui bahwa Paper and Pencil Based TOEFL dan Computer Based TOEFL hanya diselenggarakan di Test Center tertentu dengan jadwal tes yang telah ditentukan jauh hari sebelumnya, sedangkan TOEFL ITP jadwal penyelenggaraannya lebih fleksibel dan di Indonesia dilaksanakan oleh IIEF (The Indonesian International Education Foundation) dengan berkoordinasi dengan pusat bahasa yang ada di perguruan tinggi negeri.
Selain TOEFL ITP, juga ada TOEFL Prediction/Equivalent Test yang biasanya digunakan untuk memperkirakan skor TOEFL seseorang sebelum yang bersangkutan mengikuti tes TOEFL lainnya (Paper and Pencil Based TOEFL, Computer Based TOEFL, TOEFL ITP). Jenis tes TOEFL Prediction ini pada umumnya diselenggarakan oleh lembaga/pusat bahasa atau tempat-tempat kursus yang menyelenggarakan pelatihan TOEFL.
5. Apakah ada perbedaan dalam sistim penilaian Paper and Pencil Based TOEFL, Computer Based TOEFL, TOEFL ITP dan TOEFL Prediction Test?
Benar, sistim penilaian atau skor yang digunakan untuk Paper and Pencil Based TOEFL, TOEFL ITP, TOEFL Prediction Test dan Computer Based TOEFL memang berbeda. Hal ini dilakukan tentu dengan maksud agar tidak terjadi kesalahpahaman dalam penafsiran skor yang dilaporkan peserta tes. Rentang skor yang digunakan oleh Paper and Pencil Based TOEFL, TOEFL ITP, dan TOEFL Prediction Test adalah 310 (nilai terendah) s.d 677 (nilai tertinggi), sedangkan untuk Computer Based TOEFL, nilai terendah adalah 0 dan nilai tertinggi 300 (TOEFL Score User Guide, 2000-2001). Tingkat kesulitan soal untuk keseluruhan jenis tes ini tentu saja sama, sehingga dapat dikatakan mereka yang memperoleh skor 677 pada Paper and Pencil Based TOEFL diperkirakan akan memperoleh skor 300 pada Computer Based TOEFL, dan sebaliknya jika seorang peserta tes memperoleh skor 213 dalam tes TOEFL yang menggunakan komputer (Computer Based TOEFL), maka skor yang bersangkutan pada Paper and Pencil Based TOEFL adalah 550.
  1. Bagaimana hubungan skor yang diperoleh dengan tingkat penguasaan bahasa Inggris seseorang?
Secara umum kita mengenal tiga level penguasaan bahasa asing, yaitu Tingkat Dasar (Elementary), Tingkat Menengah (Intermediate), dan Tingkat Mahir (Advanced). untuk skor TOEFL, para ahli bahasa biasanya mengelompokkan skor ini kedalam empat level berikut ( Carson, et al., 1990):
· Tingkat Dasar (Elementary) : 310 s.d. 420
· Tingkat Menengah Bawah (Low Intermediate) : 420 s.d. 480
· Tingkat Menengah Atas (High Intermediate) : 480 s.d. 520
· Tingkat Mahir (Advanced) : 525 s.d 677
Dari klasifikasi skor diatas, mungkin muncul pertanyaan seandainya tes TOEFL diberikan pada mahasiswa Amerika, misalnya, apakah mereka akan kesulitan mengerjakan soal-soal TOEFL? Studi yang dilakukan oleh Johnson (1977) menyebutkan bahwa skor rata-rata yang diperoleh oleh 173 mahasiswa tahun pertama dan kedua di Universitas Tennessee, Amerika Serikat, adalah 628. Artinya, bagi penutur bahasa Inggris sendiri, soal-soal TOEFL bisa dikerjakan dengan mudah, terbukti dari skor yang mereka peroleh yang berada pada level Mahir atau Advanced.
Dengan mengetahui klasifikasi tingkat penguasaan bahasa Inggris seperti yang terlihat diatas, kita tentu bisa memaklumi bahwa sangatlah beralasan mengapa perguruan tinggi di negara-negara yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa resminya, mensyaratkan skor TOEFL tertentu bagi calon mahasiswa internasional mereka. Untuk bisa diterima di program S1, skor yang umumnya mereka tetapkan adalah sekitar 475 s.d. 550, sedangkan untuk masuk program S2 dan S3 persyaratan skor TOEFLnya lebih tinggi lagi yaitu sekitar 550 s.d. 600.
Pertanyaan yang sering mengemuka di forum-forum diskusi para pengajar Bahasa Inggris di Indonesia adalah berapa seharusnya penguasaan bahasa Inggris seorang mahasiswa di Indonesia agar mereka mampu menambah wawasan keilmuannya melalui bacaan yang ditulis dalam bahasa Inggris? Penguasaan pada level Dasar (Elementary) tentu tidak akan memberi kontribusi yang berarti bagi para mahasiswa di Indonesia dalam hal upaya peningkatan pengetahuan melalui buku-buku teks/pengetahuan yang ditulis dalam bahasa Inggris. Diperlukan penguasaan minimal pada level Menengah Atas (High Intermediate) agar para mahasiswa bisa menyerap materi perkuliahan yang ditulis dalam bahasa Inggris dengan relatif mudah.
Beberapa perguruan tinggi di Indonesia telah menetapkan skor TOEFL tertentu bagi para mahasiswanya (Huda, 1999). Dalam kaitannya dengan upaya peningkatan kualitas lulusan perguruan tinggi, peraturan yang mengharuskan mahasiswa perguruan tinggi memiliki penguasaan TOEFL sampai pada tingkat tertentu diharapkan akan berdampak positif dan seharusnya kita dukung. Penguasaan bahasa Inggris yang baik diharapkan akan dapat meningkatkan kemampuan berfikir dan bekerja pada tingkat global, suatu kondisi kerja dimasa depan yang perlu kita persiapkan sejak sekarang.
7. Kapan dan dimana seseorang bisa mengikuti tes TOEFL?
Paper and Pencil Based TOEFL dan Computer Based TOEFL hanya bisa ditempuh pada waktu tertentu yang telah terjadwal jauh hari sebelum tes diselenggarakan. Tempat atau testing center dimana kedua tes ini diselenggarakan juga telah ditentukan oleh ETS sebagai pemegang lisensi tes TOEFL. Kedua macam tes TOEFL yang diselenggarakan di testing center tertentu tsb. biasa juga disebut International TOEFL. Hal ini dimaksudkan untuk membedakan keduanya dengan TOEFL ITP dan TOEFL Equivalent/Prediction.
Sedangkan untuk mengikuti TOEFL ITP, peserta tes harus menghubungi Institusi yang telah ditunjuk oleh IIEF Jakarta sebagai tempat pelaksanaan. Untuk pelaksanaan TOEFL ITP diperlukan peserta minimal 10 orang. Balai Bahasa Unmul sejak tahun 2001 merupakan salah satu institusi yang berhak menyelenggarakan TOEFL ITP.
Jenis tes TOEFL Prediction/Equivalent merupakan jenis tes yang paling fleksibel pelaksanaannya. Di Balai Bahasa Unmul, tes ini juga merupakan tes yang paling banyak diikuti oleh mereka yang ingin mengukur penguasaan bahasa Inggris untuk berbagai keperluan. Setiap saat peserta tes dapat mengikuti tes ini dengan menghubungi Balai Bahasa Unmul minimal satu hari sebelum hari penyelenggaraan.
8. Anda masih memerlukan informasi lebih jauh mengenai tes TOEFL?

Mr. Landax

Tips belajar kosa kata bahasa Inggris yang efektif

0

Belajar banyak kosa kata baru merupakan suatu hal yang penting dalam berkomunikasi menggunakan bahasa Inggris. Namun, seperti yang sebagian besar dari kalian mungkin sadari, hal tersebut bisa juga menjadi suatu hal yang membosankan. Artikel ini akan membahas beberapa cara yang menyenangkan dalam mempelajari kosa kata baru sehingga dapat membantu menguasai bahasa Inggris lebih cepat.
Setiap orang unik dan mempunyai caranya masing-masing dalam belajar. Cobalah beberapa metode di bawah ini dan terus lakukan metode yang menurut kamu paling menyenangkan atau efektif, atau kamu bisa menerapkan berbagai macam metode sehingga kamu tidak mudah bosan!
Sebelum kita mulai, penting untuk kamu ketahui bahwa siswa belajar kosa kata melalui dua cara:
1. “Secara kebetulan”. Ini berarti bahwa siswa belajar dengan atau tanpa disadari menggunakan ‘petunjuk konteks’ ketika mereka membaca maupun mendengar.
2. “Belajar langsung”. Dalam hal ini siswa memang berusaha untuk mempelajari kosa kata baru.
Artikel ini akan membahas mengenai belajar langsung, yang merupakan cara yang lebih efektif di antara keduanya.
Kosa kata mana yang harus dipelajari?
Kamu tidak bisa mempelajari setiap kata yang kamu dengar dan baca setiap hari. Jadi, kosa kata apa yang penting untuk kamu pelajari?
pelajari kosa kata yang penting dan terkait dengan bidang studi atau bidang kerjamu.
pelajari kosa kata yang kamu baca atau dengar terus menerus.
jangan pelajari terlalu banyak kosa kata yang tidak lazim dan tidak berguna.
4 Metode Terbaik:
1. Lihat, Tutup, Tebak, Cek
Inilah cara belajar kosa kata yang diterapkan pada anak-anak. Kamu bisa membuatnya lebih menarik dengan menggunakan berbagai macam warna. Misalnya dengan membuat  daftar tulisan seperti di bawah ini, dengan menggunakan berbagai macam warna silih berganti dari atas hingga bawah dan memastikan bahwa setiap baris menonjol:
meja    =  table
kulkas  =  fridge
mobil   =  car
pohon   =  tree
Kemudian tutuplah kolom kosa kata bahasa Inggris dengan selembar kertas. Geser kertas ke bawah setiap kamu menerjemahkan kata per kata dari bahasa Indonesia ke bahasa Inggris. Kemudian ulangi kegiatan yang sama namun kali ini dengan menutupi kolom bahasa Indonesia.
2. Catatan tempel (Post-Its)
Temukan sebanyak mungkin kata maupun frase yang ingin kamu pelajari. Tulislah setiap kata atau frase tersebut pada sebuah catatan tempel dan, jika kamu bisa, sertakanlah gambar yang dapat membantumu memvisualisasikan kata atau frase tersebut. Tempelkan catatanmu di sekitar rumah atau kantormu, pada tempat-tempat yang biasa kamu lihat setiap hari (di pintu, dekat saklar lampu, dekat telpon, di samping komputer, atau bahkan di toples kue). Setiap kamu lihat salah satu dari catatanmu, ucapkanlah kata yang telah kamu tulis tersebut. Lakukan hal ini setiap saat. Kemudian setelah beberapa hari, gantilah dengan kata-kata lainnya. Cara ini merupakan strategi belajar yang sangat efektif bagi sebagian orang.
3. Kartu flash
Cara ini merupakan metode favorit bagi mereka yang sedang belajar bahasa. Biasanya kartu-kartu kosong berwarna ini digabungkan menjadi satu dengan menggunakan ring. Caranya gampang. Tulis kata bahasa Inggris pada satu sisi dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia di sisi lainnya. Tulis sebanyak mungkin sesuai kemauanmu. Banyak hal yang bisa dilakukan dengan menggunakan kartu-kartu tersebut, termasuk strategi berikut ini:
1.Buat tumpukan kartu dengan menggunakan 15 kartu, di mana kata dalam bahasa Inggrisnya menghadap ke atas.
2.Ambil kartu pertama dan tebak artinya dalam bahasa Indonesia.
3.Cek apakah kamu benar. Jika kamu benar, sisihkan kartu tersebut ke tumpukan ‘kartu benar’. Jika kamu salah, letakkan kartu tersebut di bawah tumpukan kartu utama.
4.Lanjutkan kegiatan ini hingga semua 15 kartu tersebut berada di tumpukan ‘kartu benar’.
Metode ini merupakan cara positif dalam belajar kosa kata baru. Kamu harus menebak dengan benar atau jika salah, kamu harus terus mencoba hingga tebakanmu benar sehingga kamu tidak pernah salah lagi!
4. Rekamlah suaramu
Perekam suara yang terdapat di hampir setiap jenis komputer maupun telpon genggam dapat membantumu belajar kosa kata baru dengan sangat mudah dan nyaman. Rekamlah suaramu ketika mengucapkan kosa kata bahasa Inggris, kemudian diikuti dengan terjemahannya dalam bahasa Indonesia. Kamu dapat menggunakan rekaman ini sebagai ‘kartu flash bersuara’; tekan pause setelah setiap kata bahasa Inggris dan tebaklah artinya dalam bahasa Indonesia.
Apa yang harus kamu ketahui tentang kosa kata yang kamu pelajari
Mempelajari arti dari setiap kata baru hanyalah merupakan langkah pertama. Kamu harus juga mempertimbangkan hal-hal berikut ini:
- ejaan
- pengucapan
- infleksi (bentuk kata benda, kata kerja, kata sifat dan kata keterangan yang berbeda-beda)
- kolokasi (yaitu  kata lain apa yang sering digunakan dengan kosa kata tersebut)
- formal atau informal
Para penutur asli bahasa Inggris mempelajari hal-hal diatas dengan cara mendengar dan membacanya berulang-ulang. Kamu pun harus melakukan hal yang sama!
Tip Terakhir – Pelajari kata baru paling tidak dua kali!
Jika suatu hari kamu sedang duduk-duduk dan mempelajari sepuluh kata baru, kemungkinan yang terjadi adalah kamu akan melupakan sebagian besar dari kata-kata tersebut dalam waktu satu minggu. Hal ini terjadi karena kata-kata tersebut hanya tersimpan dalam memori jangka pendek. Coba untuk mempelajari ulang kata-kata tersebut setelah satu minggu. Kali ini akan lebih cepat daripada pertama kali kamu mengenal kosa kata tersebut, dan ini berarti kosa kata tersebut tersimpan di dalam memori jangka panjang dan akan dapat dengan mudah kamu ingat di masa depan. Semoga Bermanfaat. 

Mr. Landax

TPR (Totally Physical Response); Metode Pembelajaran Bahasa yang Cukup Efektif Untuk Peserta Didik

0

Bahasa merupakan kunci penentu menuju keberhasilan dan memiliki peran sentral, khususnya dalam perkembangan intelektual, sosial, dan emosional seseorang dan dalam mempelajari semua bidang studi. Bahasa diharapkan bisa membantu seseorang dalam hal ini yang saya bicarakan adalah peserta didik untuk mengenal dirinya, budayanya dan budaya orang lain, mengemukakan gagasan dan perasaan, berpartisipasi dalam masyarakat yang menggunakan bahasa tersebut, menemukan serta menggunakan kemampuan-kemampuan analitis dan imaginative dalam dirinya.
Ada beberapa macam metode yang biasa digunakan seorang guru atau instruktur dalam meningkatkan kemampuan belajar peserta didiknya seperti metode diskusi, ceramah, Inquiry dan lain-lain. Saya ingin memperkenalkan salah satu metode yakni metode TPR (Total Physical Response) sebagai salah satu teknik penyajian dalam pengajaran khususnya dalam pembelajaran bahasa asing, baik itu bahasa Inggris, Jepang, Perancis, dan lain-lain.
Metode pembelajaran adalah suatu ilmu yang membicarakan tentang cara-cara menyampaikan bahan pelajaran, sehingga dikuasai oleh peserta didik dengan kata lain ilmu tentang guru mengajar dan murid belajar.
1.Pengertian Metode TPR (Total Physical Response)
Menurut Richards J dalam bukunya Approaches and Methods in Language Teaching, TPR didefinisikan:
“a language teaching method built around the coordination of speech and action; it attempts to teach language through physical (motor) activity”.
Jadi metode TPR (Total Physical Response) merupakan suatu metode pembelajaran bahasa yang disusun pada koordinasi perintah (command), ucapan (speech) dan gerak (action); dan berusaha untuk mengajarkan bahasa melalui aktivitas fisik (motor).
Sedangkan menurut Larsen dan Diane dalam Technique and Principles in Language Teaching, TPR atau disebut juga ”the comprehension approach” atau pendekatan pemahaman yaitu suatu metode pendekatan bahasa asing dengan instruksi atau perintah.
Metode ini dikembangkan oleh seorang professor psikologi di Universitas San Jose California yang bernama Prof. Dr. James J. Asher yang telah sukses dalam pengembangan metode ini pada pembelajaran bahasa asing pada anak-anak. Ia berpendapat bahwa pengucapan langsung pada anak atau siswa mengandung suatu perintah, dan selanjutnya anak atau siswa akan merespon kepada fisiknya sebelum mereka memulai untuk menghasilkan respon verbal atau ucapan.
Metode TPR ini sangat mudah dan ringan dalam segi penggunaan bahasa dan juga mengandung unsur gerakan permainan sehingga dapat menghilangkan stress pada peserta didik karena masalah-masalah yang dihadapi dalam pelajarannya terutama pada saat mempelajari bahasa asing, dan juga dapat menciptakan suasana hati yang positif pada peserta didik yang dapat memfasilitasi pembelajaran sehingga dapat meningkatkan motivasi dan prestasi siswa dalam pelajaran tersebut. Makna atau arti dari bahasa sasaran dipelajari selama melakukan aksi.
Guru atau instruktur memiliki peran aktif dan langsung dalam menerapkan metode TPR ini. Menurut Asher ”The instructor is the director of a stage play in which the students are the actors”, yang berarti bahwa guru (instruktur) adalah sutradara dalam pertunjukan cerita dan di dalamnya siswa sebagai pelaku atau pemerannya. Guru yang memutuskan tentang apa yang akan dipelajari, siapa yang memerankan dan menampilkan materi pelajaran.
Siswa dalam TPR mempunyai peran utama sebagai pendengar dan pelaku. Siswa mendengarkan dengan penuh perhatian dan merespon secara fisik pada perintah yang diberikan guru baik secara individu maupun kelompok.
2.Bentuk Aktivitas dengan Metode TPR dalam PBM (Proses Belajar Mengajar).
Dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan metode TPR ini banyak sekali aktivitas yang dapat dilakukan oleh guru dan siswa antara lain:
a.Latihan dengan menggunakan perintah (Imperative Drill ), merupakan aktivitas utama yang dilakukan guru di dalam kelas dari metode TPR. Latihan berguna untuk memperoleh gerakan fisik dan aktivitas dari siswa.
b.Dialog atau percakapan (conversational dialogue).
c.Bermain peran (Role Play), dapat dipusatkan pada aktivitas sehari-hari seperti di sekolah, restoran, pasar, dll.
d.Presentasi dengan OHP atau LCD
e.Aktivitas membaca (Reading) dan menulis (Writing) untuk menambah perbendaharaan kata (vocabularies) dan juga melatih pada susunan kalimat berdasarkan tenses dan sebagainya.
3.Teori pembelajaran TPR
Teori pembelajaran bahasa TPR yang diterapkan pertama kali oleh Asher ini mengingatkan pada beberapa pandangan para psikolog, misalnya Arthur Jensen yang pernah mengusulkan sebuah model 7-langkah unutk mendeskripsikan perkembangan pembelajaran verbal anak. Model ini sangat mirip dengan pandangan Asher tentang penguasaan bahasa anak. Asher menyajikan 3 hipotesa pembelajaran yang berpengaruh yaitu:
1.Terdapat bio-program bawaan yang spesifik untuk pembelajaran bahasa yang menggambarkan sebuah alur yang optimal untuk pengembangan bahasa pertama dan kedua.
2.Lateralisasi otak menggambarkan fungsi pembelajaran yang berbeda pada otak kiri dan kanan.
3.Stres mempengaruhi aktivitas pembelajaran dan apa yang akan dipelajari oleh peserta didik, stress yang lebih rendah kapasitasnya maka pembelajaran menjadi lebih baik.
Demikian tentang metode pembelajaran TPR yang mungkin terdengar asing di telinga anda. Metode TPR ini bukanlah metode baru yang sekiranya lebih baik diantara metode-metode pembelajaran yang lain. Namun, ada baiknya menurut saya jika seorang instruktur atau guru mempergunakan metode ini karena metode ini sangat bermanfaat dalam meningkatkan motivasi belajar anak terutama dalam bahasa.
Selamat Belajar!n Semoga bermanfaat.